Scroll Untuk Lanjut Membaca
GORONTALOHEADLINEPERISTIWA

BMKG Ungkap Penyebab Cuaca Ekstrem di Gorontalo

593
×

BMKG Ungkap Penyebab Cuaca Ekstrem di Gorontalo

Sebarkan artikel ini
Cuaca Gorontalo
Rilis prakiraan Cuaca di Gorontalo. Sumber: BMKG

Dulohupa.id – Dalam sepekan terakhir, cuaca ekstrem berupa hujan lebat turut memicu terjadinya bencana hidrometeorologi seperti banjir dan longsor di beberapa daerah khususnya di Provinsi Gorontalo.

Menurut keterangan tertulis dari Unit Prakiraan Cuaca (Forecaster) BMKG Gorontalo, berdasarkan pantauan dinamika atmosfer saat ini, perkembangan kondisi cuaca di wilayah Gorontalo selama sepekan ini dipengaruhi oleh beberapa faktor dalam skala regional dan lokal. Faktor-faktor tersebut meliputi :

1. Terpantau aktifitas Madden Jullian Oscillation (MJO) yang saat ini sudah mulai memasuki wilayah Indonesia.
MJO diketahui merupakan aktivitas intra-seasonal yang terjadi di wilayah tropis yang dapat dikenali berupa adanya pergerakan aktivitas konveksi yang bergerak ke arah timur dari Samudera Hindia ke Samudera Pasifik yang biasanya muncul setiap 30 sampai 40 hari.

2. Kemudian kondisi ini diperkuat dengan adanya aktifitas Gelombang Kelvin dan Rossby Equatorial yang memberikan konstribusi dalam potensi terjadinya hujan.

3. Selain itu, faktor lain yang turut memperkuat potensi tersebut adalah terbentuknya pola konvergensi (pertemuan angin) dan shearline (belokan angin) di sekitar wilayah Gorontalo.

4. Dan kondisi ini juga di dukung oleh faktor lokal dari wilayah Gorontalo yang cukup kuat sehingga memicu proses pertumbuhan awan hujan signifikan dengan intensitas sedang hingga lebat di wilayah Gorontalo.

Dengan memperhatikan kondisi dinamika atmosfer, maka perlu diwaspadai adanya dampak hujan lebat di wilayah Gorontalo berdasarkan IBF (Impact Base Forecast) dari tanggal 10 sampai 12 Juli 2024.