Seorang Siswa SMPN 1 Limboto Dikeroyok Seniornya hingga Babak Belur

oleh -91 Dilihat
Siswa Limboto Dikeroyok
MRA, seorang siswa SMPN 1 Limboto yang menjadi korban penganiayaan oleh seniornya. (Foto: Kadek)

Dulohupa.id – Seorang siswa SMP Negeri 1 Limboto, Kabupaten Gorontalo berinisial MRA menjadi korban penganiayaan oleh 6 orang seniornya. Korban yang duduk di kelas VIII itu dikeroyok hingga babak belur usai para siswa salat Zhuhur di Musholah sekolah.

Menurut pengakuan MRA kepada orangtuanya, pengeroyokan itu terjadi pada Rabu (21/9/220) sekitar pukul 12.40 Wita. Awalnya korban akan melaksanakan salat Zhuhur di Musholah, diminta para seniornya dari kelas IX memintanya untuk maju ke shaf depan. Namun permintaan itu ditolak korban.

“Sebelum diminta kakak kelas, anak saya sudah diperintahkan gurunya agar berdiri saja di shaf belakang. Tapi kakak-kakak kelasnya ini memaksanya untuk maju ke depan,” ucap Rahman Abdullah yang merupakan ayah korban, Jumat (23/9/2022).

Rahman menceritakan, setelah melaksanakan Salat anaknya dihampiri 6 orang seniornya dan langsung menendang dan memukul beberapa kali ke tubuh korban.

“Ia sempat pingsan dan mengalami luka lebam di bagian mata sebelah kanan, hidung dia juga berdarah. Matanya sudah tidak bisa melihat karena bengkak sekali. Ia ditendang-tendang seperti bola,” tuturnya.

SIMAK VIDEO SISWA SMP NEGERI 1 LIMBOTO DIKEROYOK SENIOR:

Usai pengeroyokan itu, korban awalnya dibawa ke ruang Usaha Kesehatan Sekolah (UKS), hingga dilarikan ke Puskesmas. Pihak SMPN 1 Limboto kemudian melaporkan kejadian itu kepada orangtua korban.

“Saya langsung menuju Puskesmas dan kaget melihat kondisi anak saya yang keadaannya sudah sampai begitu. Saya langsung membawanya ke rumah sakit Ainun Limboto,” kata Rahman.

Kasus penganiayaan ini telah dilaporkan ke pihak kepolisian oleh keluarga korban. Sementara terinformasi pihak sekolah telah memberikan sanksi skorsing kepada para pelaku pengeroyokan.

Tim Dulohupa