Dulohupa
Portal Berita Online Gorontalo

Perpanjangan PSBB Gorontalo Tunggu Hasil Evaluasi Akhir

Dulohupa.id – Pemerintah Provinsi Gorontalo rencananya akan melanjutkan PSBB, jika hasil evaluasi penerapannya tidak maksimal menurunkan penyebaran covid-19 di Gorontalo.

Saat ini, Gubernur Gorontalo Rusli Habibie telah membentuk tim yang tugasnya mengevaluasi hasil pelaksanaan PSBB di Gorontalo. Tim tersebut ditugaskan mengevaluasi hasil dari pemberlakuan PSBB, apakah signifikan menurunkan penyebaran covid atau tidak. Tim ini juga akan melihat apa yang perlu diperbaiki selama PSBB jika dilanjutkan.

” Saat dievaluasi dan hasil akhirnya belum memenuhi target, maka saya dengan beberapa pemimpin daerah sudah berkomitmen untuk melanjutkan PSBB,” ujar Rusli saat memimpin rapat video conference bersama petugas posko di perbatasan darat, laut,dan udara di aula kantor Dinas Kesehatan Provinsi Gorontalo, Senin (11/5/2020).

Diakui oleh Rusli Habibie sesuai keterangan dari dr. Triyanto, penyebaran Covid di Gorontalo sudah mulai mereda, namun hal ini tidak bisa membuat berpuas hati dikarenakan potensi perkembangan yang bisa naik turun.

” Penyebarannya sudah mulai berhenti, tapi saya diingatkan oleh teman-teman dari pusat jangan dulu gembira karena di daerah lain juga terjadi naik turun, sehingga belum bisa kita pastikan, dan mungkin ada langkah-langkah selanjutnya mengingat 7 hari lagi akan berakhir masa berlaku PSBB ini sehingga akan kita maksimalkan,” urai ketua gugus tugas Covid 19 Provinsi Gorontalo.

Rusli dalam rapat tersebut juga menegaskan tetap tidak menerima atau mengijinkan orang dari luar untuk mudik, meskipun saat ini telah keluar surat edaran dari Menteri Perhubungan yang sudah membuka penerbangan domestik beberapa maskapai.

” Saya tetap bertahan, kita telah melahirkan pergub tentang PSBB yang insyaAllah akan berakhir pada tanggal 17 mei 2020,” kata Rusli.

Pada kesempatan tersebut, Rusli juga menghimbau kepada petugas, agar tetap bersikap humanis dalam pemeriksaan di perbatasan.

Menurutnya Gorontalo diapit oleh daerah yang belum melaksanakan PSBB, baik di perbatasan Sulut maupun di perbatasan Sulteng, sehingga harus lebih banyak bersosialisasi, banyak menyampaikan kepada masyarakat.

” Saya mengimbau dalam melakukan pemeriksaan, penyampaiannya harus humanis dengan kalimat yang sopan dan selalu jaga jarak,” kata Rusli mengingatkan. (**/ Ikbal)