Dulohupa
Portal Berita Online Gorontalo

Tanggul Dari Karung Berisi Pasir Jadi Tameng Banjir Sementara

Dulohupa.id – Sungai Bone yang meluap dapat segera menggenangi seluruh wilayah Kelurahan Bugis, Kota Gorotalo. Sebab, tanggul di wilayah itu jebol akibat derasnya aliran sungai.

Sehingga, untuk sementara, Gubernur Rusli meminta agar tanggul yang jebol di sejumlah titik untuk dapat segera ditanggulangi. Caranya dengan karung pasir yang dibungkus geotekstil. Selain melindungi warga dari luapan air sungai juga untuk menjaga tidak terjadi erosi.

Sebetulnya, jebolnya tanggul Sungai Bone di Kelurahan Bugis, Kota Gorontalo mendapat perhatian serius dari Pemprov Gorontalo dan Balai Wilayah Sungai Sulawesi II. Usai menggelar rapat, Rusli Habibie bahkan segera meninjau langsung ke lokasi, Senin (3/8/2020).

“Saya minta warga sini untuk rela dan ikhlas daerah bantaran ini perbaiki. Seperti ini, dapurnya sudah di bibir sungai. Jangan sampai ada yang nahan dan sebagainya,” ucap Gubernur Rusli.

Untuk penanganan darurat ini, BWS bersama pemprov dan pemkot akan berkolaborasi. Warga sekitar juga akan diberdayakan untuk pengisian dan pengangkutan karung pasir ke lokasi tanggul.

“Hari Jumat nanti kami akan paparan di Bappenas. Kita bawa usulan dan foto-foto untuk penanggulangan jangka pendek dan menengahnya,” imbuhnya.

Sementara itu, Kepala BWS Sulawesi II Naswardi menjelaskan, curah hujan di Kota Gorontalo beberapa hari terakhir mencapai 158 mm/hari. Curah hujan yang tinggi menyebabkan morfologi sungai berubah yang diperparah dengan dataran sungai yang telah menjadi pemukiman.

“Curah hujannya 158 mm per hari itu sangat tinggi sekali, sangat lebat sehingga tidak boleh hanya kita antisipasi dengan lebar sungai seperti sekarang ini. Dataran sungai sudah menjadi pemukiman,” jelas Naswardi.

Menurutnya, pembangunan Waduk Bone Ulu mendesak untuk direncanakan ulang mengingat riwayat banjir di Kota Gorontalo dan sekitarnya. Waduk itu dinilai mampu mereduksi potensi banjir hingga 70 persen akibat meluapnya sungai Bone.