Dulohupa
Portal Berita Online Gorontalo

RS Ainun Rencananya Akan Jadi Rumah Sakit Rujukan Covid-19

Dulohupa.id – Gubernur Gorontalo, Rusli Habibie  meninjau gedung baru di lantai dua bagian Timur gedung utama RS Ainun, Rabu (27/5/2020). Rencananya Rumah Sakit (RS) Ainun di Kecamatan Limboto, Kabupaten Gorontalo akan menjadi rumah sakit rujukan penanganan covid-19.

Menurut Rusli, pihaknya saat ini sedang menyiapkan Peraturan Gubernur (Pergub) tentang penunjukkan RS Ainun sebagai rumah sakit rujukan covid-19. Direncanakan gedung baru tersebut akan diresmikan tanggal 31 Mei 2020 nanti.

“ Jika rencana ini  terealisasi maka total  Gorontalo memiliki dua rumah sakit rujukan penanganan covid-19 selain RS.Aloei Saboe”  ungkap Rulsi

Tambah rusli saat ini Pergubnya sementara dikaji  minggu ini ditargetkan selesai, sehingga pecan  depan sudah bisa digunakan.

Rencananya yang akan menjalani perawatan di rumah sakit tersebut pasien  yang positif swab, dan untuk  positif rapid dikarantina dulu di daerah masing-masing.

Dari segi fasilitas kata Rusli gedung seluas lebih kurang 2000 meter dipersiapkan bagi pasien positif covid-19. Gedung dengan tiga bangsal itu terpisah dari ruangan perawatan pasien lainnya.

Gedung itu juga dilengkapi fasilitas tempat tidur baru, pendingin ruangan dan alat kesehatan seperti ventilator. Ruangan itu dapat menampung 60-70 pasien.

“Alhamdulillah walaupun belum sesuai dengan harapan kami sebagai rumah sakit tipe B, tapi dalam rangka menangani pasien covid-19 kita sudah sangat siap,” ucap Gubernur Rusli.

Sementara itu, Kadis PUPR Handoyo menjelaskan bangunan yang selesai dibangun ada dua unit. Selain gedung perawatan di lantai dua, ada juga ruang isolasi dengan 12 ruangan dengan enam tempat tidur.

“Ada juga ruang isolasi di bagian belakang rumah sakit ini. Ada 12 bangunan dengan enam tempat tidur. Sisanya untuk ruang perawat, x-ray, disinfektan dan lainnya,” ungkap Handoyo.

Handoyo menambahkan Pemprov Gorontalo menghabiskan lebih kurang Rp9,9 miliar. Rinciannya Rp 3 miliar lebih untuk bangunan, sisanya untuk peralatan gedung dan alat kesehatan. (rls/Adv)